Ternyata Cinta Itu Bukan Untuku

“Bunda Sabrina berangkat kuliah dulu ya…” sambil menuruni tangga Sabrina berteriak pamit untuk berangkat kuliah

“Hati-hati dijalan… Jangan ngebut ya bawa mobilnya” sahut Bunda dari dapur

Perjalanan munuju kampus cukup membuat Sabrina merasa bosan. Macet di tiap-tiap jalan malah nambah suasana BeTe buat dia. Buat ngilangin Bete Sabrin milih buat dengerin music kenceng-kenceng di dalem mobil. Itu bisa ngilangin rasa BeTe buat dia.

Setelah mempuh perjalanan kira-kira satu jam akhirnya Sabrin sampai juga dikampus yang amat dibanggakan olehnya Universitas Trisakti Fakultas Hukum. Sabrin mencari tempat untuk memarkir sedan Mecedes perak yang sangat dia banggakan itu… Gimana ga bangga mobil baru 1 minggu yang lalu iklanya diterbitin dia udah mejeng pake tu mobil lagi.

“Sabrina…………” sapa salah satu cowo yang lagi duduk di daerah parkiran bareng genknya

“Heheh… luw engga mau kan kuliah Cuma ampe besok doang… engga sah sok deh ganggu-ganggu gw” kata Sabrina ketus

“Kenapa sih luw ga pernah bisa lembut sedikit aja…” suara dari belakang itu cukup membuat Sabrin kaget karena selama dia kuliah disini ga ada yang berani ngomong kaya gitu sama dia… apa lagi cowo

“Luw juga……………” kata-katanya langsung hilang ketika dia melihat sosok cowo jangkung putih manis itu berdiri tepat dibelakang dia

“Luw apa?? Mau marah sama Kakak?” kata cowo itu dengan nada menggoda

“Kak Agung…kapan balik? Jahat engga bilang sama Abien… maen rahasia-rahasiaan ya sekarang…” Sabrin berkata dengan muka ketus

“Abien dengerin Kakak dulu dong… Kakak pulang juga kan Cuma sebentar kok paling juga 2 minggu ini aja… Kakak pulang kan pengen ketemu sama Sabrin…” Kata Kak Agung sambil agak membungkuk dan memegang pipi Sabrin. Kak Agung orang yang selalu menemani Sabrin dari kecil sampai sekarang, mereka bukan saudara tapi hubungan yang ada diantara mereka melebihi seorang saudara kandung.

“Bener ya…2 minggu ini bakal di pake buat Abien aja engga boleh dipake buat yang laen awas lo kalo bohong…”

“Iya Kakak janji tapi kita jangan ngomong disini dong panas tau… nanti Kakak jadi item nih…” kata Kak Agung sambil celingukan nyari tempat yang agak teduh supaya mereka bisa ngobrol lebih santai and yang pasti lebih nyaman lagi.

“Kita makan aja yuk di luar…” ajak Sabrina

“Kamu kan ada kuliah hari ini sayang…”

“Yah Cuma ada satu jadwal aja kok… engga apa deh kalo bolos… ya… ayo dong…” rengek Sabrina manja

“O.k tapi Cuma kali ini aja ya… Kalo keseringan Kakak bilangin Ayah sama Bunda ya…” kata Kak Agung dengan nada ngancam

“Iya aku janji deh engga akan ngulangin lagi…” kata Sabrina sambil melempar kunci mobilnya

“Kakak aja yang bawa ya…” kata Sabrina

“Iya tapi bentar Kakak suruh supir kakak pulang duluan aja ya…” Kak Agung pun beranjak dari tempat itu dan berbicara sebetar dengan supirnya lalu kembali lagi dan berangkat bersama Sabrina

“Abien…setahun ini kamu berapa kali ganti mobil?” kata Kak Agung buka topik pembicaraan ketika perjalanan menuju tempat yang dituju.

“Engga banyak kok Cuma 4 kli… abis banyak mobil baru yang keren sih… dan tau engga mobil Nissan Teana yang aku suka banget itu keserempet sama mikrolet rese alhasil aku ganti ama Mercedes sport kaya gini keren kan…” kata Sabrina menceritakan dengan bangganya

“Tapi itu kan bisa kamu benerin emang rusaknya parah banget bukan?” tanya Kak Agung heran tapi engga aneh sama hobi temen kecilnya ini yang suka banget gunta-ganti mobil sampe ayahnya bingung gimana caranya supaya Sabrin ga ganti-ganti mobil terus

“Parah banget…” kata Sabrin dengan tampang serius

“Emang apa yang rusak ampe ga bisa dibenerin kaya gitu?”

“Catnya kegores…” Kata Sabrin santai, engga ngeliat muka orang disebelahnya udah kusut banget ngedenger jawabannya yang seenaknya tanpa dosa

“Abien Cuma lecet kan bisa dibenerin engga usah ganti mobil kaya gini kan say…” kata Kak Agung dengan suara yang sedikit berat

“Ya udah lah kan udah terlambat dituker, lagi biar aja lah yang pentingkan ayah engga ngomel sama Abien” kata Sabrin santai tanpa beban

“Iya tapikan sayang aja mobil yang seharusnya masih bisa kamu pake malah kmu ganti gitu aja…”

“Ah udah ah biarin aja… Kak kita mau makan dimana nih?” tanya Sabrin sambil ngeluarin hp dari tasnya

“Terserah kmu aja mau di mall apa di restoran apa di mana tempat yang asik yang bisa jadi tempat ngobrol yang enak gitu…”

“Ke Dapur coklat aja yuk… lagian tempatnya juga lumayan asik, kan engga begitu rame..”

“Ya udah kalo gitu… Kakak sih ikut aja apa kata Abien sayank…” kata Kak Agung sambil mencubit pipi Sabrin dan Sabrin meringis kesakitan

Setelah lama menepuh perjalanan yang jauh and lama banget akhirnya mereka sampei juga di Dapur coklat. Dan memesan menu yang mereka ingin kan mereka lalu duduk di bangku dan ngobrol asik banget. Gimana engga asik… engga ketemu udah hampir 2 tahun dan selama 2 tahun ini mereka Cuma smsan or kirim-kirim e-mail itu pun kalo sampet

“Abien…e-mail kakak yang kemaren kok engga di bales sih…” tanya Kak Agung dengan muka kecewa

“Sorry Kakak ku… Waktu itu Abien lagi banyak tugas banget jadi engga sempet bales gitu…”

“Tumben kamu ngerjain tugas? biasnya males, ini aja kuliah pake bolos segala lagi..”

“Itu kan aku lagi eling gitu jadi ngerjain tugas kalo sekarang dan 2 minggu ke depan kayanya Abien bakal bolos deh kan 2 minggu ini Abien mau nemenin kakak aja sebelom kakak balik lagi ke Paris….” Kata Abien sambil nyengir nunjukin giginya yang rapih. Kurang lebih setengah jam mereka duduk dan ngobrol-ngobrol pas mereka lagi seru-serunya ngobrol terlantun lagi When I’m Gone eminem dari hpnya.

“Haloo…” suara dari sebrang yang cukup buat Abien ngejauhin hpnya dari kupingnya

“Iya ngomongnya nyantai aja napa… ada apa Sis?” kata Abien udah tau kalo itu sobat nya di kampus

“Kok hari ini engga masuk kan engga biasanya luw ga masuk…”

“Gw lagi ada perlu penting banget nih… tapi luw absenin gw kan hari ini?” tanya Abien sedikit panik juga kalo ga diabsenin

“Udah kok tenang apa sih yang engga buat luw… tapi kok luw urusan pentingnya di Dapur Coklat ya” kata Siska yang buat Abien kaget setengah mati

“Heh luw dimana? Kok bisa tau sih gw disini? Pasti luw mata-matain gw ya?”

“Engga gw juga lagi disini… Asik banget luw ngobrol ampe engga tau gw masuk… Gandengan baru luw boleh juga tuh… dapet dari mana?” kata Siska dengan suara menggoda

“Eh… luw tunjukin engga batang idung luw!!! Kalo engga gw yakin luw dikampus Cuma bertahan ampe besok doang.. Luw tau kan gw anak siapa? Bokap gw pemegang saham terbesar dikampus kita…” kata Sabrin mengancam

“Ya ampyun… luw ama temen sendiri tega banget sih… Luw mau tau gw dimana?” Suara Siska yang dibuat-buat semakin membuat Sabrina marah

“Cepet luw kasih tau engga?” kata Sabrin dengan suara jengkel

“Gw dibelakang say… Masa luw ga bisa denger sih…”

“Huh luw kesini sama siapa?” tanya Sabrin sambil matiin hpnya

“Ama Roland…Gw juga ga sengaja kalo taw luw kencan disini gw juga engga bakal kesini kali… gw ama Roland kan engga mau ganggu acara kencan sohib kita”

“Siapa juga yang kencan… terus si Rolandnya mana?” kata Sabrin kesel

“Abien… Kok temennya engga dikenalin sama Kakak sih?” tanya Kakak Agung yang udah kesel dari tadi dicuekin aja

“Oh iya lupa…Sis ini abang gw namanya Agung… Kak, ini temen Abien namanya Siska” kata Sabrin dengan yang sok imut ngenalin mereka

“Agung…”

“Siska…” mereka berdua berjabat tangan mengenalkan diri masing-masing

“Kok luw engga bilang sih kalo luw punya abang ganteng kaya gini.. and kalo ga salah luw kan engga punya abang… Luw anak satu-satunya kan???” kata Siska berbisik pada Sabrina

“Dia bukan abang kandung gw gila… Kan luw tau gw Cuma anak tunggal…”

“Saya temen Sabrin dari kecil dan kita udah kaya Kakak adik yang kamu liat sekarang…” kata Kakak Agung jelasin yang dari tadi denger kalo mereka lagi ngomongin dia

“Makanya jangan asal nuduh orang kencan dong… Kak Agung ini baru balik lagi dari Paris…” kata Sabrin sambil nyuapin tiramisu kemulutnya

“Paris… tukan tempat paling romantis… disana tempatnya asik-asik ga?” tanya Siska dengan nada penasaran

“Asik banget… Laen kali maen dong ke Paris bareng Abien… Nanti pasti aku ajak jalan-jalan di Paris…” ajak Kak Agung

“Ya kapan-kapan deh… Abis kalo ngajak Sabrin susah banget…” Kata Siska sambil melirik ke arah Sabrin yang langsung pura-pura ga denger

“Abis gimana ga males… Tiap di ajak jalan mintanya di bayarin mulu…” kata Sabrin masih memalingkan muka dari Siska

“Abien udah ah jangan jailin orang mulu…” kata Kak Agung mengingatkan “Siska yang sabar ya kalo jalan sama Sabrina…” kata Kak Agung nenangin Siska yang dari tadi dah kesel banget sama Sabrin

“Iya… Aku sih dah tahan banting sama orang kaya dia… Eh udah ya… Roland dah nungguin nih,,, nanti dia ngomel lagi sama gw… luw tau kan sifatnya si Roland” pamit Siska sambil berdiri.

Sampe lupa Sabrin, Siska, Roland emang sohiban dari SMA. Mereka jadi sohib karena dulu mereka pernah punya maslah juga tapi ga tau gimana kok mereka bisa sohiban ampe sekarang ya?

“Oh iya kebetulan kita juga maw pulang” kata Kak Agung ramah

“Oh… naik mobil Kak Agung ya? Tumben luw ga bawa mobil Sa..” kata Siska yang ga tau kalo sobatnya yang satu ini dah ganti mobil lagi

“Lu kira Mercedes Sport yang ada disebelah mobil cowo luw itu mobil siapa?” tunjukan telunjuk Sabrin diikuti oleh arah pandangan Siska

“HAH… LUW GANTI MOBI LAGI? YANG TEANA MANA?” dengan suara sedikit berteriak Siska kaget bukan main… mobil yang baru aja dia liat di mobil tadi bareng sama Roland

“Ih… Berisik banget sih luw… dah ah gw ama Kak Agung mau pulang dulu..” sambil bejalan meninggalkan Siska yang masih bengong liat mobil baru sobatnya

“Sab tunggu… luw belom jawabkan…”

“Yang Teana ada dirumah, kenapa? Luw mau?” tanya Sabrin

“Iya lah… asal jangan remuk aja baru luw kasih gw”

“Tapi sayang bodynya lecet”

“Banyak?”

“Banyak banget sekitar 7 centi deh lecetnya… Masih mau ga?”

“7 centi doang luw ganti.. gila luw.. ya dah luw anter aja kerumah gw… ga gw minta deh.. gw pinjem aja..”

“Ga luw balikin juag ga apa-apa” dah ya gw balik dulu”

“Hai Sabrin…” sapa Roland dari mobil

“Hai juga… ada acara lagi ga nih sama Siska?” tanya Sabrin basa-basi

“Iya maw nemenin dia belanja dulu nih…” jawab Roland dari mobil

“Ih… ga males apa luw nganterin ni bocah belanja?kalo gw… mendingan gw balik dengerin music terus tidur… kan lebih bermanfaat…” kata Sabrin sambil masang muka ngeledek sama Siska

“SABRIN… RESE GANGGU ORANG SENENG MULU NIH…” Teriak Siska saking keselnya dari tadi diledekin mulu sama Sabrin

“Siska…” kata Sabrin santai “gw kan Cuma ngasih saran aja… gimana pun kan Roland temen gw juga… gw ga mau ada apa-apa sama Roland
” kata Sabrin dengan nada ngejek plus menggoda. Kata-kata Sabrin sempet buat Roland sedikit bengong and jantung doi langsung berdendang ga karuan. Katanya doi ngerasain sesuatu dalam dirinya yang belom bisa dia tebak dan dia yakinin perasaanya sendiri. Sadar kalo temen-temenya langsung merhatiin Roland, jawab dengan nada yang dibuat sebisa mungkin seperti biasanya.

“Iya juga ya Sab… Kayanya gw ga jadi deh nganter luw… gw mau ikutin saran Sabrin aja ah…” kata Roland bercanda yang sempet GR juga karena diperhatiin sama Sabrin

“Ih… Roland kok luw gitu sih?? Kita kan Sohib… Ayo dong… temenin gw bentar aja”

“Iya deh apa sih yang engga buat luw…” kata Roland sambil godain temenya yang satu ini

“Iya… gitu dong… nanti gw traktri deh…” sambi berjalan menuju pintu mobil sebelah

“Ok tapi ga di McD ya.. gw mokal tau masuknya…” kata Roland sammbil nutup pintu dan mulai menjalankan mobilnya. Di tempat parkir masih ada Sabrin dan K’ Agung yang masih berunding mau kemana lagi

“Ya udah sekarang kita ke Sport Mall aja…Kita olah raga disana… Gimana? Kan seru tuh” Ide cemerlang keluar dari mulut Sabrina

“Ya udah…Tapi sekarang Abien yang bawa mobil ya soalnya Kakak cape banget nih… Baru dateng udah disuruh bawa mobil…” Kata Kak Agung

“Iya deh… baru segitu aja dah cape gimana sih..”

“Gimana ga cape baru pulang… naek pesawat jam-jaman… Nyampe sini malah disuruh nyetir lagi… Gimana sih…”

“Iya deh.. maaf ya… Kakak Qu sayang..”

“Iya ade ku yang maniz… mendingan mobilnya sekarang cepet dijalanin aja ya…” kata Kak Agung yang udah duduk didalem mobil

“Iya iya…”Akhirnya mobil mereka pun melaju menuju Sport Mal. Mereka memnikmati perjalanan mereka kali ini. Satu hari ini mereka bersenang-senang tanpa ada rasa lelah sedikit pun.

Tanpa terasa sudah pukul 7 malam. Mereka pergi makan malam. Sudah selesai makan malam mereka pun pulang.

“Abien mobilnya Kakak bawa dulu aja ya.. Besok baru Kakak balikin sambil jemput abien..”

“Ok aja tapi jangan sampe lecet satu senti pun… And jangan lupa bensinnya diisi dulu ya…” kata Abien dengan nada menggoda

“Diiihhh Itungan banget sih nih orang satu…”

“Iya lah…” tanpa terasa gerbang rumah Abien sudah terlihat dari jauh.

Engga beberapa lama mobil Abien sudah meleawti gerbang tinggi yang lagi dijaga sama beberapa satpam.

“Eh Non baru pulang…” sapa Satpam itu dengan ramah

“Iya mang… Di rumah ada sapa ja?” tanya abien yang heran kok dari jauh ada mobil Jaguar bertengger didepan rumahnya

“Engga tau tuh Non kayanya tamunya Bunda… Udah dari tadi sih..”

“Oh… makasih ya… mang..” kata Sabrien sambil menjalankan mobilnya menuju taman”

“Rumah kamu dah banyak perubahan ya sekarang” kata Kak Agung sambil melihat-lihat rumah megah dan luas sekali

“Ah engga juga… ayo Kak masuk”

“Engga usah disuruh juga biasanya langsung masukkan” kata Kak Agung langsung jalan masuk rumah duluan

“Eh…Agung… Dari tadi jalan-jalan sama Abien ya??” Tanya Bunda dari ruang tamu.

“Eh.. Kirain ga da tamu… Iya Bunda… Sorry ya Bunda minjem Abiennya kelamaan”

“Engga apa-apa engga dibalikin juga ga apa-apa” kata Bunda bercanda

“Bunda sini deh……” kata Abien sambil berjalan meuju ruang tengah

“Sebentar ya Pak.. Saya dipanggil anak saya dulu” pamit bunda pada tamunya sambil beranjak. Mendekati anaknya tersayang.

“Kenapa sih sayang…”

“Itu siapa sih Nda?” tanya Abien dengan nada menyelidiki

“Ooh…temen bisnis Papa… mereka baru datang dari Singapor… dan kayanya malam ini mereka mau ngineo disini”

“Oh.. itu kalo ga salah Pak. Jhossep ya.. yang punya perusahaan tekstil di Singapor…” Kata KaK Agung yang baru sadar siapa yang dia liat tadi.

“Kenapa musti nginep dirumah kita sih ma??? Kenapa mereka ga nginpe dik hotel aja?”

1 Comment

  1. kayanya dari hati,, hahahahaa


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s