KEJUJURAN HATI

Sandra Dwi Margaretta, umurnya 16 tahun siswi SMA Dirgawarna. Dia tinggal disebuah apartemen sederhana, Orang tua nya di luar Kota, dia memutuskan tinggal disini karena dia tidak mau meninggalkan sekolah dan Kawan-kawan.

“Hahahah… gila udah jam 06.30 gw bisa kesiangan” teriaknya sambil menuju kamar mandi. Ya… beginilah resikonya bila harus tinggal sendiri, pikirnya dalam hati.

“Yap sudah selesai semua, munuju sekolah sekarang…” teriaknya sambil berjalan menuruni tangga. Tiba-tiba..

Bruk!

Seseorang menyenggolnya dan membuatnya hampir saja terjatuh, sosok seorang pria yang tak pernah dia lihat sama sekali.

“Sorry gw… engga sengaja.. sorry ya..” laki-laki itu berkata sambil membantu Sandra berdiri

“Lain kali liat-liat donk.. Sakit tau…” Jawabnya sambil mengelus-elus tangannya.

“Iya.. sorry gw buru-buru.. gw udah telat” Jawab  laki-laki itu dengan wajah menyesal.

“Luw, baru ya disini??” tanyanya penasaran.

“Iya.. nama gw Febry Ferlianto, panggil saja gw Febri” Jawabnya memperkenalkan diri.

Oh.. Gw Sandra Dwi Margaretta panggil aja gw Sandra” jawab Sandra balik memperkenalkan diri.

Manis juga laki-laki ini. Bisiknya dalam hati. Sambil berjalan menuruni tanggal mereka banyak bercerita ternyata laki-laki itu sangat asik diajak bicara dan bercanda.

“Luw, siswi SMA Dirgawarna ya?” Tanya laki-laki itu sambil berjalan.

“Yup”

“Klo begitu kita bakal jadi teman satu sekolah dong”

“Maksud Luw?? Luw mau sekolah disitu juga??” Tanyanya terheran-herana..

“Iya gw murid baru, jadi belum sempat pakai seragam” Jawabnya santai tanpa memperhatikan wajah Sandra yang masih bingung disebelahnya.

“Gw pikir luw mahasiswa, taunya..” Jawab Sandra agak gondok

“Memang tampang gw tua ya??” Sambil mendekatkan wajahnya pada Sandra, Lalu cengir-cengir ga jelas.

“Memang” Jawab Sandra singkat. Sambil menyetop menunggu Taksi yang menuju gerbang Apartemen.

“San, qta naek Taksi bareng ja ya.. soalnya aku juga telat nih… gpp kan.. gw yang bayar deh sebagai permintan maaf gw..” dengan muka memelas Febri memohon pada Sandra yang hampir saja menutup pintu Taksi.

“Ya sudah cepet naek… Bikin repot ja” jawab Sandra yang masih kesal dengan kejadian ditangga tadi.

Sepanjang perjalanan mereka ngobrol dengan gembira, tanpa terasa akhirnya sampai juga disekolah.

“Oooo ini SMA Dirgawarna … Keren juga….” Pendapat pertama Febri ketika keluar dari Taksi.

“Ya udah jangan kelamaan cepetan…” kata Sandra sambil berlari menuju gerbang yang baru akan ditutup

“Pak.. tunggu bentar….” Teriak Sandra pada satpan yang baru akan menutup pintu.

“Eh.. Mba Sandra ayo cepet nanti telat…” Satpam setengah baya itu akhirnya menyuru Sandra masuk

“Makasih ya Pak… ini buat Bapak beli Roko..” sambil mengeluarkan uang 50 ribu dari sakunya

“Makasih ya Mba..” kata satpam itu sambil menerima uang dari Sandra.

“Gw mau kekantor guru dulu ya..” Kata Febri sambial berjalan meninggalkan Sandra

“Awas nyasar ya” Kata Sandra sambil melihat laki-laki itu pergi dan menghilang dari hadapannya.

Pria yang aneh.. Tapi asik juga sih diajak bicara atau hanya sekedar bercanda… Asik kayanya untuk dijadikan teman.

“DWI……………”             Terikan itu membuyarkan lamunananya

“Saski……………… Kok tumben baru datang? Tia mana? Bisanya bareng?” Jawab Sandra membalas sapaan temannya.

“Tia telat katanya soalnya dia kan mau pergi dulu kedokte”

“Sakita apa Tia?”

“Sakit GIGI” Jawab Saski dengan muka bercanda.

“Gw kira sakit parah” Jawab Sandra sambil menghela nafas. Sambil berjalan menuju kelas mereka bercerita tentang banyak hal. Berhubung mereka sahabat baik jadi semuanya diceritain deh.

“Jadi bakal ada nak baru disini? Luw yakin? Gimana cakep ga? Tinggi ga? Putih ga? Asik ga?” Tanya Sisi udah kaya mau ada sensu penduduk ja, lengkap banget nanyanya.

“Komplit deh….. Nanti juga luw liat sendiri!” Jawab Sandra memantapkan jawabannya karna menurutnya laki-laki tadi memang menarik, mungkin sangat menarik.

Tak lama Pak Guru datang bersama dengan murid baru yang tapi berjalan bersamanya menuju sekolah.

“Anak-anak Bapak akan memperkenalkan murid baru , namanya Febri Ferlianto, baru pindah dari laur Kota, silahkan Febri perkenalkan dirimu” Suruh Pak Guru pada pria yang langsung menjadi perhatian perempuan yang ada dikelas itu.

“Selamat pagi… Nama saya Febri Ferlianto, cukup panggil saya Febri, saya baru pindah dari Bandung dan sekarang tinggal di apartemen Slipi, Mohon bantuannya ya…”

“Baik Febry silahkan duduk” Kata Pak Guru sambil menujukan tempat duduknya.

Semua mata perempuan di kelas tertuju padanya, memang dia laki-laki yang sangat menarik.

“Loh, bukannya Sandra juga tinggal di apartemen Slipi?” Celetuk Shena, yang tak jauh duduk didekatku, seketika perempuan itu langsunga berbisik-bisik entah apa yang ada dipikiran mereka, lalu melihat kearahnya sambil senyum-senyum genit.

Akhirnya pelajaran selesai dan waktunya istirahat, Kantin penuh dengan anak-anak yang sedang mengantri kelaparan.

“Yah lagi-lagi penuh…” Keluh Saski dengan nada lemah.

“Gw bawa Dunkin nih ada yang mau?” tawaran Tia.

“Asik.. kapan luw beli??” Tanya Sandra sambil nyomot Dunkin isi selai Strawberry kesukaannya.

“Tadi pulang dari dokter gw beli dulu”

Pas Sandra in the genk lagi pada makan, ga lama Febri dateng

“San, mau anter gw ga nanti ke mal ga pulang sekolah?? Gw kan belum tau banget Jakarta”

“Mau beli apa sih luw?? Gw lagi ga bawa mobil nih,…”

“Gw mau beli keperluan buat sehari-hari lah.. Ya naek Taksi aja deh…”

“Ya dah pulang sekolah di gerbang ya…”

“O.k.. gw cabut ya” Kata Febry ketika mau pergi

“Eh.. mau Dunkin ga?? Masih banyak nih…” Tawar Tia

“Oh.. Thank’s.. tau ja gw lagi laper…” sambil ngambil Dunkin yang ditawarkan

“Iya… lagian juga kita ga kan bisa ngabisin Dunkin satu pak kaya gini… emang kita perut karung apa….”

“Eh.. bTW mau ke mal mana? Kira boleh ikut ga???” Tanya Saski dengan gaya khasnya

“Boleh ja… makin banyak makin seru…” kata Ferbry sambil nyari bagku buat duduk.

“Ya udah pake mobil gw ja.. Dwi nanti elo yang bawa ya..” Kata Tia sambil melemparkan kunci mobil

“Dwi.. sapa Dwi???” tanya Febry heran

“tu.. Si Sandra berhubung qta dah deket banget jadi manggilnya beda Dwi..” Tia menjelaskan sambil menujuk sahabatnya

“Eh.. si Vanya ga dateng nih???” tanya Sandra eran sahabat yang satunya kok ga da???

“Engga masuk coz dia mau periksa gitu”

“Oooo, gw kira cabut tu anak…”

Tanpa terasa bel masuk pun bunyi, akhirnya mereka menuju kelas untuk mengikuti pelajarna selajutnya ketika di jalan menuju kelas…

“Gila… lucu banget…” teriak Sandra sambil menujuk kearah lapangan

“Sapa???” tanya Febry bingung

“Itu.. gebetan si Dwi.. Kak Firman guru Biologi..” kata Tia yang udah ga aneh ama kelakuan Sandra yang kaya gitu

“Uh.. apa lagi klo udah pas pelajannya.. udah luw panggil juga ga kan nengok dia…” kata Saski melebih-lebihkan

“Ah udah yu.. kita masuk kelas.. masa mau disini aja, nanti keburu masuk lagi gurunya bisa di hukum qta” ajak Sandra sambil mukanya merah

“Oh.. jadi selama ini luw suka sama K’Fiman??” ejek Febry

“Ih.. Udah deh.. ga usah ngeledek kaya gitu” gerutu Sandra dengan muka yang udah mereah mateng.

Akhirnya pelajaran selesai juga, Sandra dan kawan-kawannya juga Febry bersiap untuk berangkat menuju mal.. Shoping gitu..

“Kta ke mana nih??? Ke PS aja ya..” Kata Sandra sambil ngidupin mesin mobil dan siap meluncur, di pasangnya kaset… mulai deh konser di dalem mobil.. udah kaya dilapangan aja.

“Eh gimana tadi di skul?? Serukan??” Tanya Sandra dengan suara nyaris ga kedengeran cZ temen-temennya lgi pada konser ga jelas dimobil.

“Asik banget… Anaknya seru-seru, jadi gw ga kesusahan nyari temen deh” Jawab laki-laki berbadan atletis itu

“Namanya juga skul gw anaknya asik-asik tau… Pada gampang gaul sama ank baru.. Ga rugi deh masih DIRGAWARNA” kata Sandra membanggakan skulnya.

Setelah menempuh perjalanan yang lumayan dan macet yang ga bisa di hindari.. Maklum Jakarta… Maceet terus.. ga lama mereka sampe di mal yang di tuju…

“Ya udah buruan luw maw nyari apa… Jangan lama-lama ya.. gw lagi pengen chating nih…” Kata Sandra sambil jalan menuju sebuah toko sepatu

“Wie mau ngapain luw kesana??” Tanya Febry bingung

“Udah luw jangan bawel.. Belanja aja sana  gw mau beli sepatu sa,a sendal baru.. Nanti jam 5 gw tunggu di temapt biasa di Exselso…” kata Sandra

“Oooo Ya udah gw belanja dulu ya..”

“Jangan lama-lama ngaret gw hajar luw..” Kata Sandra sambil mengepalkan tangannya

“Iya…” jawab Ferby sambil berjalan meninggalkan Sandra

“San.. Qta maw beli baju dulu ya.. biasa keperluan wanita….” Kata Saski and Tia

“Iyya.. iya.. bawel banget… entar klo ah jam 5 gw sMs deh… klo lama awas luw ya..”

“Sip… qta ga lama kok… Cuma nyari Baju, tas, sepatu.. sama  barang-barang yang lucu aja.. Daaahhhhh…”

“Dasar cewe centil klo dah belanjan lama banget..” gerutunya dalam hati

Setelah selesai membeli segala kebutuhan yang dia perlukan Sandra langsung menuju tempat janjian. Sampai disana belum ada anak-anak satu pun.

“Mba… Moccanya satu sama Tiramisu..” Kata Sandra memesan menu yang paling dia suka.

“Iya.. tunggu sebentar ya Mba… Kok tumben sendirian Mba? Temennya mana?? Biasanya bareng…” tanya pelayan ramah, karna sudah tau klo Sandra dateng biasanya ama temennya

“Masih pada belanja.. Nanti juga pada kesini kok…” jawab Sandra ramah sambil mengeluarkan Hpnya

“Ooo baik Mba saya siapkan pesanannya dulu ya..” pamit si pelayan

Karna udah ga sabar pengen pulang akhirnya Sandra sMs temen-temenya satu-satu dengan kalimat mengancam

Tia… Saski buruan ga luw kesini… Gw maw pulang sekarang… Jangan lupa bilang sama Febry.. Lima menit luw pada ga kesini liat aja… Gw hajar luw semua!!!!

Ga lama Hpnya bunyi sMs balasan dari temen-temennya

Iya bentar napa.. Jangan marah gitu dong… Tapi qta ga lagi sama Febry.. coba ja luw sMs dia

“sMs Febry?? Yah mana gw ga tau nomornya lagi” bisik sandra dengan suara pelan

Ga lama Tia dan Saski datang dengan bawaan belanjaan mereka yang segudang banyaknya

“Mana Febry kok belom dateng?? Udah luw sMs belom??” Tanya Saski sambil celingukan liat-liat sapa taw Febri udah lewat

“Masalahnya gw ga taw nomornya nih.. luw pada tau ga??” tanya Sandra bingung n’ ga sabar pengen cepet pulang

“Ye.. baru ngobrol ja tadi gimana qta maw tau.. Mau juga luw yang taw kan luw yang paling lama kenal..” kata Tia sambil liat daftar menu

“Yah.. orang baru ketemu juga tadi pagi.. tu juga pake berantem dulu mana sempet gw nanya..” balas Sandra ga maw disalahin

“Silah kan mba mau pesen apa??” tanya pelan

“Saya mau cappucino ama Tiramisu” kata Saski

“Klo saya mocca aja…ga pake Tiramisu lagi diet nih” kata Tia

“Mana sih si Febry?? Ga taw apa gw pengen balik nih” gerutu Sandra sambil melahap Tiramisu yang ada didepannya

Ga lama..

“Sorry gw telat.. banyak banget yang mesti gw beli…” kata Febry yang baru nongol pada hal dari tadi ditungguin

“Ih.. luw cowo tapi kaya cewe lama banget klo belanja..”kata Sandra dengan tampang jutex

“Iya sorry deh…” kata Febri sambil masang muka memelas

“Emang luw klo belanja gitu ya???” Tanya Sandra dengan muka Jutex abis..

“Engga sih… soalnya kan gw musti beli peralatan buat menunjang kehidupan gw kali”

“Alah… bahasa luw ga nahan banget sih…” kata Saski sambil meminum cappucino yang tadi dipesan olehnya

“Ya usah dekarang qta pulang yuk…” ajak Febry

“Luw ga makan dulu nih..” kata Tia sambil melihat kearah Febry

“Engga deh.. nanti aja dirumah gw mau masak…”

“Ya udah klo gtu yuk qta pulang sekarang” ajak Tia

“Dari tadi kek…. Jadi gw ga usah nunggu lama tau ga…” Kata Sandra ketus

“Udah deh San, ga saha luw perpanjang lagi deh urusan itu… Nanti yang ada luw malah tempara mulu tau.. Sensi banget sih luw hari ini” kata Saski berusaha menenangkan keadaan

Akhirnya mereka keluar dari Mal, ketika mereka menuju parkiran mobil mereka bertemu



Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s